Read it and Enjoy it ~

Posts tagged “Leeteuk

White Christmas

white christmaas_副本

Tittle : White Christmas

Cast : Super Junior

Author : LidyaNatalia

Genre : Friendship

Length : Oneshoot

Rate : Teen

 

(more…)


SUPER JUNIOR COUPLE’s Fanfiction / Genderswitch / Romance / Friendship / Your Man Part 6

cover your man 6

Tittle       : Your Man

Part         : 6 of ?

Cast        : Super Junior couple

Author     : LidyaNatalia

Genre      : Romance, Friendship

Length     : Chaptered

Rate         : Teen

Warning    : Some typos, Bored story, Don’t Like Don’t Read!!

A/N : Moga ga lupa dan bosen sama ceritanya ya 🙂 Oh iya this is part special for Yewook and Kangteuk.

Happy Read ^^

Lets check it out …

***

-HanChul-

story before ..

‘RSJ SEOUL’

(more…)


Super Junior Were A Family

Super Junior Were A Family

Leeteuk :

In the past we always had activities separately. Many had expressed their unhappiness about it.

But I always tell my fans, we have 13 members and will always have 13.

This determination must be present within us.

SJ is our home, a home that will not leave behind or forget any members.

Although this home is not big, but everyone of us, needs you.

Heechul :

We have many members, there are many times when we are apart.

But I hope we can cherish the times we will spend together, even if there’s only a minute.

Even if we are so busy that we are unable to meet.

I still hope that the members can enjoy the happy times together and comfort each other during hard times.

Hangeng :

It’s been 7 or 8 years since our member have been together, since trainee’s days.

We cared for each other, received awards, go through tough times and cried together.

There are many times that I’m sorry as well as grateful for towards our members.

I have never said this before, but I really want to thank the members who have always been by my side no matter what.

And I’m really sorry for not being there during difficult times.

Yesung :

The pas have already passed. Everything will start afresh.

We shall not forget that we are Super Junior’s member.

We are a family.

Kangin :

I don’t want to think what will become of us in the future or how long more can we be together.

Once I think about it, I’ll feel very sad.

But no matter what happens in the future, separation, or not being an artist.

I wish I can tell others, these are my family members.

We are Super Junior.

“From Teuki hyung to Kyuhyunie, they are as precious as a family.”

“Even if there are only 10 members on stage, always think that there are 13 members.”

Shindong :

I keep on thinking that it was because I couldn’t fit in, I can leave Super Junior.

But come to think of it, although there might be this determination. It is impossible to leave and forget about everything.

The members who are always worried about me, the worried members who called back from china upon knowing that I was on diet. and little I though of leaving is not being good to them but just pure selfishness.

I wish to stay by your side… and be a Super Junior member that doesn’t embarrass the group.

Sungmin :

I’ve always felt that Super Junior is a group that causes one to feel tired easily.

But I still think our group is the best.

Although we often have activities separately, but during introductions, we will always say “I am Super Junior xxx”

Those are the best moments…

The time we’re together are the best! I have hyungs in front of me and I have dongsaengs behind me. Everywhere I go will have everyone by my side.

Eunhyuk :

I’ve always been thinking what exactly can I do?

Other dance and rap, what can I give to the members?

How lucky am I, the not so special me, to always get introduce to others by the members proudly.

Thank you our dear members. Not other words or emotions can express my gratitude towards you.

“Even if a members age and become fathers. We said that we we could keep the unity and brotherhood as Super Junior.”

Donghae :

Others told me, “I trust and I love you”. This is what I want to tell our members now.

The member who tolerate whatever mistake I’ve made.

The hyungs who have been like a father to me. I love you forever.

To me, you are family who will never change or leave me.

Siwon :

When we are promoting in China, it is very tiring. And I really misses the members in Korea.

However, regardless if it is M or H, there is still a Super Junior in front.

Whenever I think about it, it makes me feel as if the members have always been together.

Ryeowook :

When we go in China, the fans will always raise huge placards, there are also Super Junior ones.

Whenever I see these placards, I will start counting our member from 1 to 13.

When I reach 13, it feels as if the members are together again.

I always believe, being apart is only a matter of time. We will definitely return and be by their side again.

Kibum :

I seldom attend activities with the members. There are many times when people ask me “Are you a member of a Super Junior”.

I’ve never been able to express how apologetic I am to the members.

Compared to other forms of addresses. Super Junior is still my favorite.

Although I’m unable to be on the stage with the members, my heart is still with our 12 members. Please believe me.

Kyuhyun :

China fans wrote a sentence on the pearl sapphire blue sea photo. “If one day the world betrays Super Junior. ELFs will betray the world.”

I’ve always been thinking, what we have done to deserve such love from them.

But come to think of it now, it is not just for me, but for our 13 members.

Though we’re often separated, the members who have never stopped working hard for this team called Super Junior.

Cr: Super Junior’s Baidu Bar
Translated by cleaver487@sj-world.net

posted by Lidya Natalia on lidyaelfish


Fantasy Fanfiction / Notavel / Friendship / Part2

 

 

Tittle                :  Notavel

Cast                 :

Eleve :

  • Jeremy Kimme Feehily : Kim Jong Woon
  • Joshua  Tan Edward : Tan Hangeng
  • Nathaniel Egan Coward : Kim Ryeowook
  • Aiden Bernard Coward : Lee Donghae
  • Vincentryas  Fluxion : Lee Sungmin
  • Marcus Jacob Fyrewolt : Cho Kyuhyun
  • Henryada Laurensia Belleguard : Henry Lau
  • Dennis Byrne Parker : Park Jung Soo
  • etc.

 

Bubble Elf :

  • Crystal  Vonda Luxembright
  • Crusher  Mighty  Schweiszt
  •  Luna Tinker Ginkerzt
  • Viska Brown Marianna

 

Bukcer :

  • Lexus
  • etc.

 

Other Cast :

  • Allan Grant : Dennisa’s friend

 

Genre                   :  Fantasy , Friendship , Genderswitch, Romance *sometimes*

Rate                       :  Teen

Length                 :  Chaptered

Part                        :  2 of ?

Warning               :  Hard Understanding , If all of you don’t like this fict , better for you to move on ^^ All cast belong to God , but Lee donghae belong with me ^^ Cast’s names at this fiction has changed with their west name with other created and name’s modify ^^

 

 

==Notavel==

Ditempat yang berbeda , lima orang remaja paruh baya berusia sekitar 15 tahun berdiri didepan pintu hunian tempat mereka. Hari ini awal sejarah baru akan terlahir , terukir terhitung sejak mereka memantapkan hati untuk bisa mendapatkan gengsi kelas atas ataupun menorehkan prestasi tidak biasa di Notavel. Sekolah , yang mereka yakini bukan hanya mereka yang ingin menuntut ilmu disana , tapi juga seluruh remaja sebaya mereka yang berada diatas tanah Oryfame.

 

Dan hari ini merupakan awal penentuan apakah mereka memang akan bisa ikut menorehkan nama disejarah baru Notavel atau tidak. Hari tes masuk Notavel , yang bagi beberapa orang remaja sangat sulit untuk dihadapi namun sangat mudah pula bagi beberapa diantaranya.

 

at Varklass

Seorang vampyras mungil menatap Oddanya yang tengah berbicara dengan Ranna dan Dadda dari teman sebayanya, Marcus. Dengan tangan terus meremas ujung jubah yang dikenakannya dan keringat dingin terus mengalir dari pelipisnya, ia bergeming mendengarkan percakapan yang sama sekali tidak dapat didengarnya karena otaknya yang sudah dipenuhi rasa khawatir akan hasil dari tes yang bahkan belum dijalaninya.

 

Sementara itu sang teman sebaya , dengan jengah menatap teman sebaya wanitanya itu. Menyesali kepolosan yang masih saja begitu kentara dipenglihatannya. Dengan cepat ditariknya tangan mungil yang bergetar itu dari jubahnya.

 

“Ma-marcus?” Lirihnya sembari menatap sang teman dengan tatapan sayu.

 

“Vincent! Berhentilah bersikap konyol seperti itu. Sudah kukatakan bukan , kau dan aku pasti akan bisa masuk kelas Exuarto dengan mudah, jadi kau tidak perlu cemas seperti itu. Sampai bergetar seperti ini tanganmu..” Seru Marcus dengan tegas namun pelan ditelinga Vincent.

 

Vincent menunduk. Ingin dia mempunyai pikiran seperti Marcus , tapi apa daya , dia tidak sepercaya diri Marcus , teman sebayanya yang memang diwarisi otak pintar dari keluarganya. Tidak seperti dirinya yang hanya memiliki kemampuan otak yang terbatas.

 

“Vincent!” Seru Marcus melihat Vincent yang malah menunduk. Bukan itu tanggapan yang dia harapkan dari Vincent. Marcus kembali menggenggam tangan Vincent, kali ini lebih erat. “Kau percaya padaku kan?” Tanya Marcus sembari mengangkat ujung dagu Vincent , yang kemudian menatapnya tajam kedalam dua manik mata Vincent.

 

Dengan pandangan sayu yang masih tersirat rasa tak percaya diri, Vincent menganggukan kepalanya lemah. “Iya , aku percaya padamu… tapi..” Omongan Vincent terhenti karena dia tidak yakin dengan tanggapan Marcus apabila mendengarnya.

 

“Tapi apa?” Tanya Marcus.

 

“Kalau aku tidak masuk kelas Exuarto , bagaimana?” Tanya Vincent lagi.

 

Marcus menghela nafas pendek. Ditariknya kedua tangan yang memegang ujung dagu Vincent dan  menggenggam erat tangan gadis vampyras tersebut. Sejurus kemudian diletakkannya dengan angkuh kedua tangannya dipinggang. “Aku akan pindah kekelas tempatmu berada. Bagaimana?” Ucap Marcus membuat raut wajah Vincent sumringah.

 

“Benarkah?” Tanya Vincent dengan mata berbinar. Sebenarnya yang dia takuti adalah bukan kelas yang akan ditempatinya nanti. Tapi yang ditakutinya adalah berpisah dengan Marcus , sahabatnya dari kecil.

 

“Apa aku mengatakan tadi kurang jelas?” Tanya Marcus dengan raut wajah angkuh nan cueknya.

 

Vincent jadi salah tingkah. “Tidak! Bukan begitu , maksudku bagaimana kalau aku masuk kelas Louwzad? Apakah kau tetap mau pindah kelas bersamaku, Marcus?” Tanya Vincent agak khawatir dengan jawaban yang diterimanya nanti dari Marcus.

 

Marcus memutar bola matanya jengah. Sedetik kemudian diletakannya kedua tangannya dibahu Vincentryas. “Ya , aku akan tetap pindah , meskipun harus ke Louwzad.” Ucapnya yakin membuat Vincent menganga tak percaya.  Ditariknya tubuhnya menjauh dari Vincent. “Mana mungkin aku membiarkanmu sendiri.” Ucapnya pelan tanpa bisa terdengar oleh Vincent yang masih ditempat bergeming kaku.

 

==Notavel==

at Pavilliun Diadem, Pulau Gorgossium

 

Kerlap-kerlip kecil bermunculan mengitari sesuatu yang sangat menarik bagi mereka. Itu adalah Bubble ELF yang tengah mengitari kepala Yesung yang tengah memangku wajahnya dengan ujung telapak tangan yang terkepal dan duduk disebuah batang kayu Clump yang sudah tua, tengah menunggu kedatangan Joshua , orang yang menyuruhnya bersiap pagi ini dan katanya akan mengantarkan dia ke suatu tempat yang menurut Bubble Elf sangat menarik.

 

“Bisakah kalian berhenti berputar-putar di atas kepalaku?” Tanyanya dengan nada ketus sebal.

 

Bukannya takut , para Bubble ELF tersebut justru terkikik mendengar nada keluhan yang bagi mereka sangat lucu itu. Membuat sesekali sepasang sayap indah mereka bergetar karenanya.

 

“Kau menunggu Joshua ya Lesung?” Tanya Viska dengan tampang merasa tak berdosa menyebut Lesung pada Yesung sembari terus memilin ujung rambutnya yang dikuncir kuda.

 

Yesung tambah memajukan bibirnya dengan lucu , “Namaku Yesung bukan Lesung!” Ralatnya cepat dan lagi-lagi membuat ketiga Bubble ELF tersebut kecuali , Crusher, terkikik. Sama sekali tidak menunjukan raut wajah takut karena bentakan Yesung tadi. “Iya aku menunggu orang itu , apa dia selalu terlambat seperti ini?” Tanya Yesung kesal pada keempat bubble ELF itu.

 

Keempat? Ya Keempat , karena meski Crusher tidak bersikap ramah padanya , tapi Crusher tetap ikut menemani Yesung , bersama ketiga teman Bubble ELFnya tersebut. Oleh karena itu, Yesung masih menganggapnya.

 

“Bukan selalu , tapi hanya padamu!” Seru Crusher ketus. Akibat dari perkataannya dia mendapat deathglare imut dari ketiga teman perinya itu.

 

Yesung mencibir sebal ke arah Crusher , dari awal kedatangannya Bubble ELF itu sama sekali tidak bisa bersikap ramah terhadapnya , berbeda dengan tiga temannya yang lain.

 

“Sudah , Jeremy jangan kau dengarkan Crusher , dia sebenarnya baik kok..” Ujar Crystal mencoba memberi pengertian pada Yesung. Yesung memutar bola matanya. Well , meski baru sehari dia disana. kehangatan mereka semua bisa membuat Yesung cepat akrab dan bisa menunjukkan rasa hatinya tanpa menutupi apa-apa.

 

“Hey!! Itu , Joshua!!!!” Seru Luna tiba-tiba ketika melihat kedatangan sosok yang tidak asing bagi mereka.

 

Kontan , semua Bubble ELF tersebut langsung mengelilingi Joshua dengan gemerlap kilau terpancar dari setiap kepakan sayap mungil mereka , termasuk Crusher.

 

“Lihat si Crusher itu!! Bahkan padaku saja tersenyum pun tidak, kenapa ekspresi wajahnya bisa semanis itu pada Joshua Joshua itu..?” Rutuk Yesung pelan ketika melihat pemandangan itu untuk kali pertama.

 

“Hey Jeremy , apa kau sudah siap?!” Tanya Joshua sembari menepuk pundak Yesung tiba-tiba , membuat tubuh Yesung yang lengah sedikit langsung limbung dan jatuh terperosok ke tanah berumput tersebut.

 

“Ups!” Seru Viska sembari menutup mulutnya dengan tangan mungilnya.

 

“Apa aku terlalu keras menyentakmu?” Tanya Joshua sembari mengulurkan tangan membantu Yesung untuk bangkit. Yesung meraih tangan Joshua dan langsung menepuk-nepuk bagian belakang celana yang dia rasa cukup kotor akibat tersungkur ketanah tadi.

 

Yesung mengerucutkan bibirnya, “Tidak , aku saja yang lengah..” Jawab Yesung mencoba tetap bersikap sopan pada Joshua yang notabene dia rasa lebih tua dan lebih besar ukuran tubuhnya darinya.

 

Crusher mencibir, “Bukan lengah tapi memang tak bertenaga… ” Serunya cepat.

 

Joshua mengangkat ujung bibirnya sedikit. Menganggap lucu cibiran dari Crusher untuk Yesung tadi.

 

Yesung melotot pada Crusher, dan sejurus kemudian langsung melompat-lompat , mencoba menggapai dan menangkap Crusher yang terus melayang-layang di udara. Sepertinya kali ini dia sudah mulai hilang kesabaran pada Crusher.

 

Kontan , Crusher langsung terbang lebih tinggi dan bersembunyi dibelakang tubuh Joshua. Membuat Joshua , Crystal , Luna dan Viska tertawa karena gerakan tiba-tiba dua makhluk yang tengah bertengkar itu.

 

“Sini , kau Bubble ELF jelek!!” Seru Yesung sembari terus mencoba menangkap Crusher dengan terus melompat-lompat diatas tanah lembab Pulau Gorgossium itu.

 

“Awas, Crusher!! Nanti kau tertangkap!!” Seru Viska kesenangan dengan adegan didepannya. Sesekali dia bertepuk tangan, karena takut temannya tertangkap oleh Yesung. Sementara Joshua dan Crystal hanya tertawa melihat itu.

 

“Sebelah sini, Jeremy!! Crusher ada disini!!” Dan Luna lebih memilih membantu Yesung , agar kedudukan berimbang. Hal itu membuat Crusher merengut karena tidak dapat pembelaan dari temannya sendiri, dengan pandangan tajam menusuk Crusher melotot pada Luna. Kontan Luna langsung bersembunyi dibalik tubuh temannya yang tak berukuran jauh dengannya, Crystal.

 

Dan mungkin saja hal itu tidak akan berhenti kalau Joshua tidak menginterupsi Yesung untuk bersiap berangkat menuju sebuah tempat seharusnya dia berada.

 

“Sudah! Sudah! Crusher, Jeremy!” Sela Joshua. “Berhenti. Aku harus segera membawa Jeremy ke Notavel.” Lanjut Joshua membuat Yesung dan Crusher berhenti berputar.

 

“Hosh! Hosh!” Yesung memegangi dadanya yang terengah kelelahan. “Lain kali aku pasti akan menangkapmu, Crusher!” Seru Yesung ke arah Crusher. Sementara Crusher hanya menjulurkan lidahnya , tanda tidak takut pada Yesung.

 

“Lain kali?? Dalam mimpimu , J!” Sahut Crusher lagi.

 

Luna langsung terbang ke arah Joshua , ketika Joshua dan Yesung sudah bersiap pergi. “Joshua!! Jeremy akan kembali lagi kemari kan?” Tanya Luna dengan raut wajah dibuat sedih yang sepertinya tidak rela berpisah dengan Jeremy.

 

“Tenang saja , Luna. Jeremy akan sesekali berkunjung kemari. Akan kupastikan itu. Mengerti ?” Jelas Joshua dengan senyum indahnya mencoba memberi pengertian pada Bubble ELF yang memang mudah berubah-ubah perasaan dan suasana hatinya. Dan itu perasaan mereka sangat berpengaruh pada keadaan alam di Notavel.

 

Luna mengangguk mendapatkan jawaban Joshua yang cukup memuaskan dirinya. Dan langsung menjauh dari Joshua dan Yesung , mendekat kepada teman-temannya.

 

Dan dengan cepat didepan keempat Bubble ELF itu, Joshua membentangkan jubah merah maroonnya menutupi tubuh Yesung dan langsung menghilang dalam sekejap mata saat itu juga.

 

==Notavel==

 

at Miinahaltland

Sebuah gubuk berdinding kayu clump tua didaerah pinggiran pusat kota Miinahaltland terlihat tidak berpenghuni. Dengan pintu terbuka secara asal dan daun pintu yang hampir terpisah dari engselnya itu sungguh menambah kuat akan kekosongan didalamnya.

 

Kini didepan gubuk reot tersebut berdiri beberapa orang yang berkelompok menjadi satu. Memandangi gubuk yang hampir rubuh tersebut dengan tatapan heran dan kesal.

 

“Kau yakin dia tinggal disini?” Tanya seorang yang bertubuh paling besar diantara mereka dengan mencondongkan leher kepada seorang valky kecil yang tengah terjerat lingkar leher bajunya sendiri karena ditarik paksa oleh orang-orang yang lebih besar dan berkuasa daripadanya.

 

“Ii.-iya , aku tidak mungkin berani berdusta padamu. Dia tinggal digubuk tua ini. Bahkan kemarin aku baru saja berkunjung kemari. Sungguh. Aku tidak bohong…” Jawab Valky itu dengan susah payah.

 

“Dasar bedebah kecil!! Tampang seperti itu mau masuk Notavel?!” Sungutnya kesal.

 

Dia menarik kembali lehernya dan menatap lekat pada gubuk tua dihadapannya.

 

“Sulit dipercaya!” Serunya sembari membanting keras ranting kecil ditangannya. “Aku bahkan tidak tahu , kalau di balik semak-semak ini ada gubuk.” Lanjutnya sembari mendekati gubuk tua itu.

 

Memang. Gubuk tua itu benar-benar tersembunyi. Tersembunyi dibalik semak dan rumput-rumput liar yang dengan angkuhnya terus tumbuh hingga melampaui tinggi pohon Ek disekitarnya. Sulur-sulur daun pohon Ek tua yang terjatuh pun seperti memberi kesan menutupi keberadaannya.

 

Perlahan didekatinya daun pintu yang seolah mengundangnya untuk masuk kedalam.

 

“Kretek!”

 

“Kalian diam disitu!” Titahnya ketika mendengar langkah lain yang terdengar seperti mau mendekat , menyusulnya.

 

Suasana sunyi dan hawa lembab yang sangat mencolok sedikit mengganggu indera penciumannya. Padahal dia baru sampai depan pintu. Belum mendorong daun pintu itu lebih lebar. Masih belum. Dengan terpaksa diarahkannya tangan kanan ke arah hidung untuk menutupi udara busuk yang masuk kedalam lubang hidungnya.

 

“Tempat apa ini?!!” Umpatnya kesal.

 

Sungguh kalau bukan karena perintah dari atasannya , takkan mau dia bersusah payah seperti ini mencari valky kecil yang sangat lemah dan tak berguna itu baginya.

 

“Brakkk!!!”

 

Akhirnya dengan tidak penuh perasaan , didorongnya daun pintu rapuh itu dengan tendangan kakinya. Dan itu membuatnya sukses terlepas dari engselnya hanya dalam sekali tendangan.

 

Dengan cepat dia kibaskan debu-debu yang sempat menempel dibajunya akibat tendangan tadi. Aneh. Hawanya lembab , tapi… kenapa berdebu? Pikirnya dalam hati. Terbesit sedikit keraguan dalam hatinya untuk masuk kedalam gubuk tua itu. Namun bayangan Sang Valky besar yang akan membunuhnya apabila dia tidak membawa objeknya membuat keraguan dalam dirinya hilang seketika. Dia masih belum mau mati cepat. Bahkan dia baru saja naik pangkat menjadi RoValk II. Dia masih belum mau namanya terukir dengan cepat ditaman pemakaman RoValk. Masih bagus kalau nyawanya disemayamkan disana , kalau diberikan untuk makan Booster? Sungguh demi Gruwolvas yang mengawasinya dari atas sana , dia tidak mau tubuhnya sia-sia dimakan oleh Booster buas itu.

 

“Huh.. ” Dihelanya nafas pendek pelan. Bagaimanapun dia tidak ingin terdengar seperti pengecut didepan para anak buahnya.

 

Diayunkannya kaki kanan sebagai langkah pertama dan ketika kaki tersebut menapak didalam gubuk tua itu…
“AAAAA!!!!!”

 

Kontan , seluruh anak buah dari RoValk II tersebut langsung berlari menyusul atasannya itu. Sampai-sampai mereka melepaskan tahanan mereka.

 

Tanpa mereka sadari, dibalik kecemasan yang mereka hadapi terdapat seorang valky yang mereka cari-cari tengah menyeringai senang dibalik pohon Ek besar.

 

Sementara tahanan kecil tadi langsung melihat keberbagai arah seperti mencari sesuatu. Dan ketika matanya menangkap bayangan suatu objek. Hatinya terasa perih. Dengan lirih dia benamkan tangannya memegang dada kirinya.

 

“Dennis….”

 

==Notavel==

 

at QuittenWonder

 

“Siap , Nathly?” Tanya Aiden dengan semangat kepada sang adik sembari mengusap puncak kepalanya.

 

“Selalu, Aiden!” Sahutnya semangat.

 

“Apa kau gugup ?” Tanyanya lagi.

 

“Tidak pernah segugup ini sebelumnya..” Jawab Nathly lagi sembari memainkan kedua ujung jari telunjuknya, meski jawabannya terdengar lesu , raut cerianya sama sekali tak pudar.

 

“Jangan terlalu gugup! Kau pasti bisa!” Sahut Aiden menyemangati.

 

“Tentu saja!! Bukan hanya pasti bisa, tapi aku memang harus bisa!!” Kali ini nada dan raut wajahnya sejalan.

 

“Nah, tidak ada yang tertinggal kan? Kau sudah siapkan semuanya? Plaque mu ada tidak?” Tanya Aiden lebih cerewet. Mengingat adiknya ini termasuk orang yang ceroboh dan pelupa dalam hal menyimpan barang-barang miliknya sendiri.

 

“Hahaha…” Nathaniel sedikit tertawa melihat kecemasan dari Oddanya sendiri akan dirinya membuat Aiden memandang bingung ke arahnya. “Tenang saja , Anna sudah memastikan semuanya lengkap tadi. Jadi pasti tidak akan ada yang tertinggal..” Ucap Nathaniel percaya diri.

 

“Siapa bilang?” Sela Aiden.

 

“Ha?”

 

“Kau masih melupakan satu hal..”

 

“Apa itu?” Tanya Nathaniel bingung. Keningnya mengerut sementara bibirnya mengerucut lucu. Seingatnya dia tidak melupakan apapun untuk tesnya hari ini.

 

“Chup~”

 

“Kau melupakan ciuman keberuntungan dariku , kali ini. Untung saja aku ingat!” Desah Aiden setelah mencium kilat kening adiknya.

 

Nathaniel tersenyum manis melengkungkan bibirnya , sementara matanya membentuk sebuah garis lengkung yang berlawanan arah dengan bibirnya. “Terima kasih, Aiden!” Serunya ceria.

 

 

 

==Notavel==

at Elfame

 

Seorang neraida kecil termangu menatap kedepan dengan pandangan kosong. Sebentar lagi penentuan masa depannya akan segera dihadapi.  Memang Annanya sama sekali tidak menuntutnya harus masuk kekelas Exuarto atau tidak. Sang Anna justru membebaskan minatnya sendiri untuk masuk kelas mana yang dia inginkan dan juga yang dia mampu, tentu. Tapi lagi-lagi bayangan akan Silsilah garis keturunan keluarganya sebelum dirinya kembali membuat kepalanya lagi-lagi pusing dengan perasaan sedikit tertekan. Bagaimanapun dia tidak ingin dicap sebagai generasi perusak garis keturunan.

 

Minimal dia bisa masuk  Avegga dan syukur-syukur dia bisa masuk Exuarto , meski rasanya begitu sulit.

 

“Huh…” Dia kembali menghembuskan nafas pendeknya. Ini sudah yang kelima kali hari ini. Kali ini posisinya sedikit berubah, dihampirinya sebuah kursi yang terbuat dari kayu pohon Clump , dipangkunya dagunya yang bagai lebah bergantung tersebut dengan kepalan tangan kanannya.

 

“Belle…” Sebuah suara yang tiba-tiba sedikit membuat lamunan bayangan beban yang terlintas dipikirannya buyar.

 

Neraida kecil tersebut menoleh kesumber suara. “Anna…” Lirihnya saat tahu kalau yang memanggilnya barusan adalah sang Anna.

 

Anna dari neraida kecil itu segera menghampiri anaknya tatkala dia mendapatkan raut wajah muram milik anak perempuan satu-satunya itu. “Ada apa, Belle? Kenapa wajahmu muram seperti ini? Sebentar lagi kita kan akan ke Notavel…” Tanya sang Anna beruntun. Setau dirinya, anaknya itu sudah sangat tidak sabar untuk segera ke Notavel, tapi mendapati raut wajah muram anaknya sebelum mereka berangkat ke Notavel sedikit membuatnya bingung.

 

“Tidak apa , Anna. Aku hanya sedih saja membayangkan aku akan berpisah denganmu dalam waktu yang sangat lama. Aku takut akan merindukanmu nanti.” Sahutnya sedikit beralasan. Dia memang tidak bohong, Belle memang belum pernah tinggal jauh dari keluarganya. Yah , walaupun alasan utama kemuramannya tersebut bukan karena hal itu. Tetap saja itu juga berpengaruh.

 

Sang Anna tersenyum lembut sembari mengusap puncak kepala Henryada Belleguard dengan penuh kasih sayang. “Tenang saja, ketika kau belajar disana. Kau akan begitu menikmatinya sampai-sampai tidak terasa waktu berlalu begitu cepat dan tiba-tiba saja kau bisa bertemu lagi dengan Anna dan Dadda..” Ucap Sang Anna mencoba menghibur putri kecilnya.

 

Belle menatap sang Anna dengan mata mengungkapkan rasa tak percaya, “Benarkah?” Tanyanya kemudian dengan raut wajah sangat polos dan menggemaskan.

 

“Ya, apa Anna pernah berbohong padamu, Belle?”

Belle menggeleng. “Tidak, Anna..”  Sahutnya kemudian.

 

“Nah, kau percaya pada Anna, kan? Sudah sekarang kau jangan memasang wajah muram lagi ya.. Keberuntungan akan menjauh kalau kau memasang wajah jelek seperti tadi.. Mengerti?” Kali ini sang Anna mencubit gemas kedua pipi chubby putri kecilnya.

 

Belle tersenyum melihat tingkah sang Anna,

 

“Iya , Anna. Aku mengerti…”

==Notavel==

TBC


FF KYUMIN / D’ Popular / Part 11 / Genderswitch

Title : D’Popular

Part : 11

Author : Winda Kurnia Prado

Cast : Lee SungMin as Minnie

Cho KyuHyun as Kyuhyun

Kim Kibum as Kibum

Kim HeeChul as Chulie Minnie friends

Tan HanGeng as Minnie oppa

Jungmo as Kyuhyun friends

Lee Donghae as Kyuhyun friends

Lee Hyukjae as Kyuhyun friends

Zhoumi as Minnie appa

Henry as Minnie eomma

Kim YoungWon as KyuHyun appa

Park JungSoo as KyuHyun eomma

Cameo : BB n GB korea.

Genre : Romance

Gak suka? Jangan baca^^

happy reading^^

“loe pikir gue akan percaya kalau ini rumah loe?”Tanya Kibum sinis.

“kenapa gak percaya?”Tanya sambil Minnie tersenyum, lebih tepatnya menyeringai.

 

(more…)


FF KYUMIN / D’ Popular / Part 9

Title : D’Popular

Part : 9

Author : Winda Kurnia Prado

Cast : Lee SungMin as Minnie

Cho KyuHyun as Kyuhyun

Kim Kibum as Kibum

Kim HeeChul as Chulie Minnie friends

Tan HanGeng as Minnie oppa

Jungmo as Kyuhyun friends

Lee Donghae as Kyuhyun friends

Lee Hyukjae as Kyuhyun friends

Zhoumi as Minnie appa

Henry as Minnie eomma

Kim YoungWon as KyuHyun appa

Park JungSoo as KyuHyun eomma

Cameo : member Super Junior n Shinee

Genre : Romance

Gak suka? Jangan baca^^

happy reading^^

“Minnie, hari ini kau berngkat menggunakan apa?”Tanya apa Minnie sambil meminum kopi buatan istri tercinta.

“naik bus”jawab Minnie santai sambil memakan rotinya.

“bagaimana kalau berngkat bersama appa saja, hari ini appa akan ke Hanyang”tawar appa Minnie, yang sukses membuat Minnie tersedak roti yang ia makan.

“uhuk uhuk”Minnie memukul-mukul dadanya.

(more…)


SUPER JUNIOR COUPLE’s Fanfiction / Genderswitch / Romance / Friendship / Your Man Part 5

SUPER JUNIOR COUPLE’s Fanfiction / Genderswitch / Romance / Friendship / Your Man Part 5

Tittle : Your Man
Subtittle : Warm Feeling
Part : 5 of ?
Cast : Super Junior couple
Author : LidyaNatalia
Genre : Romance, Friendship
Length : Chaptered
Rate : Teen
Warning : Some typos, Bored story, Don’t Like Don’t Read!!
A/N : Moga ga lupa dan bosen sama ceritanya ya 🙂 Oh iya this is part special for Yewook and Kangteuk.

Happy Read ^^

Lets check it out …
***

“Appa aku pulang!!!” Terdengar sebuah suara lengkingan dari seorang gadis mungil yang baru saja pulang sekolah.

“Iya , appa tahu , jangan teriak-teriak begitu Wookie-ah!”

“Ne , appa , mian.” Sahut Wookie sambil menghampiri appanya.

“Kau lapar?”

Ryeowook mengangguk.

“Yasudah ganti baju dulu sana , biar appa buatkan makanan untukmu , nanti akan appa antarkan ke tempatmu..”

“Tidak perlu appa , ehm , yessung oppa saja ya appa yang disuruh mengantarkannya, hhehehe”

“dasar kau ini..” Sahut Appa Ryeowook sembari mengusap puncak kepala Ryeowook.

“Baiklah aku ganti baju dulu ya Appa..” Pamit Ryeowook kemudian.

Setelah Ryeowook pergi kekamarnya untuk mengganti pakaian , Appa Ryeowook langsung bergegas membuatkan makanan kesukaan Ryeowook.

“Yesung!!” Panggil ayah Ryeowook setelah selesai membuatkan makanan untuk anak satu-satunya.

“Ne , Ahjussi.” Sahut Yesung begitu sampai didepan Bossnya.

“Tolong antarkan ini kekamar Wookie ya?” Pinta Appa Wookie sembari menyerahkan satu nampan berisi bubur labu kuning kepada Yesung.

“Baik Ahjussi!” Sahut Yesung dengan senyum yang memang selalu mengembang menghiasi wajahnya.

***

Sementara itu didalam kamar, Ryeowook yang sudah berganti pakaian tengah menunggu kedatangan Sungmin yang katanya akan bermain kerumahnya. Dengan santai Ryeowook tidur terlentang dikasurnya yang bersepraikan warna biru laut sembari memandang ke langit-langit kamarnya.

“Ini Hyun Ra Umma ini Kangin Appa , nah jadinya kan aku..” Seru Ryeowook kecil sembari mencoba membuat bagan khayal dengan tangannya.

“Huh , Umma pasti sudah senang ya disana? Aih sementara aku sama appa kesepian ..” Lanjut Ryeowook lagi.

Tanpa Ryeowook sadari terdengar sebuah suara derapan langkah menanjak menuju kamarnya.

“Yasudahlah yang penting Umma senang.” Ryeowook mencoba tersenyum. “Nah kalau umma sama appa jadinya aku. Aku sama Yesung oppa jadinya apa ya?”

“Cklek!”

Ryeowook menoleh kaget ketika mendengar pintu kamarnya dibuka secara tiba-tiba. Kontan dia reflex melemparkan sebuah bantal ke arah pintu.

“Brak!! Prang!”

Ryeowook menutup mulutnya dengan telapak tangannya ketika terdengar suara mangkuk jatuh kelantai dari arah pintunya yang disebabkan oleh dirinya sendiri.

“Omo~” Serunya sambil menghampiri orang tersebut yang ternyata adalah Yesung. “Mian oppa, aku tidak bermaksud. Aku kira siapa.” Sesal Ryeowook mencoba meminta maaf pada Yesung.

“Tidak apa Wookie, Ini juga salahku tidak ketuk pintu , langsung mau masuk saja. Sudah biar aku bereskan dulu. nanti aku ambilkan yang baru.” Sahut Yesung buru-buru membereskan mangkuk bubur yang berantakan itu dan langsung segera turun kebawah untuk mengambil yang baru.

Ryeowook menggigit ujung bibirnya, kecil. menyesali yang baru saja dia lakukan. Memandang tak enak ke arah Yesung yang kini sudah hilang dari pandangannya.

“Hey, Wookie!!” Seru suara lain yang seratus persen berhasil membuat Ryeowook terlonjak kaget kembali.

Ryeowook menggeram kesal, “Minnie!!!”

***

“Jadi kali ini dia kenapa lagi?” Tanya Ryeowook sembari memberikan satu kaleng soda kepada Sungmin yang tengah asyik membaca sebuah majalah fashion milik Ryeowook diatas kasur biru lautnya.

Sungmin kemudian bangun dari tidurnya untuk menerima soda yang diberikan Ryeowook dan langsung membuka kaleng soda tersebut. “Dia cemburu!” Ucap Ryeowook.

“Lagi?” Tanya Ryeowook dengan ekspresi wajah tidak heran namun kesal.

Sungmin mengangguk.

“Lalu kali ini siapa korban kecurigaannya?” Tanya Ryeowook asal.

“Siwon dan Jungmo. Dan sepertinya akan bertambah dengan Minho teman sekelasnya.” Ujar Sungmin.

“Ckck! Dasar Posesif!” Seru Ryeowook sembari duduk disamping Sungmin dan menatap Sungmin tajam.

“Wookie , kenapa kau memelototiku seperti itu?” Tanya Sungmin polos.

“Lagian sih, kau ini mau-maunya jadi kekasih si Evil namja itu. Sudah tidak diakui didepan umum. Dicemburui terus lagi. Aku heran kau bisa betah dengan dirinya.” Seru Ryeowook panjang.

“Huh” Sungmin mendesah. “Kali ini beda Wookie, dia sepertinya terlihat sangat khawatir.” Ucap Sungmin

“Ya jelas dia khawatir, bahkan harusnya dia bukan khawatir tapi sangat khawatir. Bagaimana bisa dia tenang-tenang saja melihat kekasihnya didekati 3 orang sekaligus. Siwon si bintang basket. Jungmo si gitaris popular dan Minho si Flaming Charisma.” Cecer Ryeowook.

“Hey Wookie! Ralat ya, Siwon itu sudah punya Kibum dan dia tidak mendekatiku. Dan Minho , dia juga hanya menolong aku tadi disekolah , dan untuk Jungmo.., “ Sungmin memberikan penjedaan pada perkataannya dan kemudian menatap Ryeowook , “Aku tidak tahu kalau Jungmo.” Lanjut Sungmin pada akhirnya.

Ryeowook menghelas nafas panjang-panjang menatap kesal kepada temannya tersebut.

“Tok! Tok!” Sebuah ketukan pintu mengalihkan perhatian MinWook.

Ryeowook langsung beranjak bangun dari tempat tidurnya menuju ambang pintu.

“Ye-yesung oppa..” Ucap Ryeowook terbata ketika melihat Yesung ada didepannya dengan membawa semangkuk bubur yang baru lagi.

“Ini ganti yang tadi Wookie,” Sahut Yesung sembari menyerahkan bubur tersebut kepada Ryeowook.

“Ne , oppa.” Jawab Ryeowook sembari menerima bubur tersebut.

“Oh iya , mian yah yang tadi. Aku tidak akan mengulanginya lagi.”

“Ah?” Ryeowook mengangkat alisnya sesaat ketika Yesung pergi ke bawah untuk bekerja lagi.

“Wookie!!” Seru Sungmin mengaburkan lamunan Ryeowook tentang sikap aneh Yesung.

Ryeowook menoleh dan kemudian menghampiri Sungmin , lalu meletakkan bubur tersebut didekat meja belajarnya.

“Eh , Wookie , bagaimana perkembanganmu dengan Yesung oppa?” Tanya Sungmin.

“Perkembangan? Perkembangan apa?” Sahut Ryeowook malah balik bertanya.

Kontan Sungmin langsung melempar sebuah boneka kecil yang berada didekatnya ke arah Ryeowoook. “Tidak usah pura-pura polos. Kau pasti tahu apa yang kumaksud.” Seru Sungmin.

“Kalau yang kau maksud tentang itu , kau juga bisa lihat sendiri kan?” Sahut Ryeowook. “Dia masih saja menganggapku seperti adiknya -___-“

“Memang kau tidak bilang kalau kau menyukainya?” Tanya Sungmin sembari mendekatkan wajahnya ke arah Ryeowook.

“Mwo? Tentu saja tidak!” Ryewook bangkit berdiri dari duduknya. “Harus Yesung oppa yang bilang suka padaku!” Tegas Ryeowook

“Memangnya Yesung oppa menyukaimu apa , Wookie?” Tanya Sungmin setengah mengejek.

“Aishhh!!!” Desis Ryeowook. “Tidak tahu juga sih. Tapi kayanya suka deh.” Ucap Ryeowook percaya diri.

“Tau darimana Wookie?” Tanya Sungmin lagi.

“Dari mana ya? Ehm , dari sikapnya yang malu-malu padaku mungkin.” Jawab Ryeowook.

“Hey! Kau lupa? Yesung oppa kan dari dulu memang pemalu! Cari jawaban lain.” Tegas Sungmin.

“Ehm , apa ya ,” Ryeowook setengah berfikir.

“Jderr!!!”

Terdengar suara petir tiba-tiba. Ryeowook dan Sungmin kompak berdecak kaget. Keduanya melihat ke arah luar Jendela. Mendung memang. Langit yang tadi cerah , tiba-tiba saja berubah jadi mendung gelap. Tanda-tanda dia akan mengeluarkan butiran air pun terbaca jelas.

“Sepertinya aku harus pulang Wookie..” Ucap Sungmin.

“Hey! Kau yakin? Diluar sedang mendung ,bahkan tadi petir berbunyi. Kau tidak mendengarnya?” Tanya Ryeowook.

“Justru itu. Aku harus pulang sebelum hujan turun.”

“Minnie..”

“Ne..”

“Tak bisakah kau menginap sehari saja disini? Aku takut kau nanti kehujanan ketika diperjalanan pulang.”

“Tak bisa Wookie, nanti …” Sungmin tak melanjutkan perkataannya.

“Kyuhyun marah?” Tebak Ryeowook 100% benar.

Sungmin tidak mengangguk , pandangannya justru kembali ke arah luar Jendela , melihat ke atas langit mendung tersebut.

“Aku kesini saja , dia tidak tahu. Aku takut dia semakin marah kalau mengetahui aku menginap dirumahmu.” Ucap Sungmin

“Ya itu kan kalau dia tahu , Minnie. Kalau tidak ?”

“Kyuhyun pasti akan tahu Wookie, dia selalu datang ketika mendung seperti ini. Terlebih saat petir menabuhkan suaranya seperti barusan tadi.” Sahut Sungmin.

“Huft.” Ryeowook menghela nafas. “Yasudahlah, aku juga tidak bisa memaksamu, Minnie. Ayo biar kuantar kau kebawah.” Tawar Ryeowook.

“Ne , Wookie.” Jawab Sungmin sembari tersenyum.

Ryeowook dan Sungmin menuruni anak tangga yang tidak terlalu banyak. Sehingga dengan cepat sampai dibawah. Dan ketika dibawah , Ryeowook melihat Yesung yang tengah memandangi langit mendung diluar jendela.

“Lagi?” Batin Ryeowook mendesis sambil menggeleng-gelengkan kepalanya membuat Sungmin memandangnya dengan tatapan “Wae?” Namun dibalas dengan gelengan kembali oleh Ryeowook sembari tersenyum tipis.

“Appa!!” panggil Ryeowook.

“Ne , Wookie.” Sahut Kangin dari dalam dapur.

“Minnie mau berpamitan pada Appa , dia mau pulang.” Teriak Ryeowook lagi , membuat Yesung yang sedang asyik dengan kegiatannya mengalihkan perhatian kepada kedua gadis remaja tersebut.

“Pulang?” Tanya Yesung pelan.

“Oh . Kalau begitu hati-hatilah. Mian Wookie Appa saat ini sedang tidak bisa keluar.” Jawab Kangin.

“Ne , Ahjussi , gwaenchana. Minnie pulang dulu ya.” Sahut Sungmin ikutan berteriak.

“Ne , Minnie. Jaljayo!”

“Ne , Ahjussi.” sahut Sungmin lagi. “Wookie , aku pulang dulu ya..” Pamitnya pada Ryeowook.

“Ne , Minnie, hati hati ya. Jangan sampai kehujanan. Cepat pulang dan jangan mampir-mampir!” Titah Ryeowook.

“Ne , Wookie umma!!” Sahut Sungmin sembari mencubit gemas pipi tirus Ryeowook.

“Minnie!!!”

***

“Ckittt!!!”

Sungmin begitu terkejut ketika dia baru saja keluar dari gerbang rumah Ryeowook , mendapati tiba-tiba , motor yang sangat dikenalnya , berhenti dihadapannya.

“K-Kyu..” Desisnya takut-takut.

“Cepat Naik!!”

Tak menunggu lama. Sungmin langsung naik ke jok dibelakang Kyuhyun.

Kyuhyun langsung memutar kunci kendali motornya dan menarik gas dengan cepat. Membuat mereka dalam sekejap melesit hilang dari depan rumah Ryeowook.

Sungmin yang ketakutan memegang ujung jaket kulit Kyuhyun erat. Sesekali dia hampir terjatuh , tatkala menghadapi polisi tidur , Kyuhyun masih menarik kencang pedal gasnya.

Kyuhyun yang sadar akan ketakutan Sungmin , langsung menarik tangan Sungmin yang memegang ujung jaketnya. Dan kemudian meletakannya tepat dipinggangnya. Dan terus memeganginya.

Ditengah cuaca mendung yang menimbulkan hawa dingin. Aliran darah Sungmin berdesir hangat membuat pipi chubbynya bersemu merah. Meskipun sudah lama bersama Kyuhyun. Sungmin tetap saja selalu merasakan perasaan dag dig dug ketika Kyuhyun menyentuh tangannya.

Perasaan yang sama dari sejak pertama. Sikap Kyuhyun yang selalu berubah-ubah layaknya bunglon memang terkadang membuat Sungmin jadi bingung , takut , dan selalu was was. Namun juga selalu membuatnya seperti merasakan perasaan jatuh cinta seperti kali pertama dia menyukai Kyuhyun.

Mungkin itu yang membuat Sungmin betah berlama-lama mempunyai hubungan dengan Kyuhyun. Meskipun tidak diakui sebagai kekasih didepan teman-temannya. Ataupun selalu saja terkena luapan kemarahan Kyuhyun tatkala dia merasa cemburu. Tak sedikitpun Sungmin berniat untuk memutuskan jalinan kasihnya dengan Kyuhyun.

Karena meski pemarah dan pencemburu. Kyuhyun selalu melindunginya. Kyuhyun selalu tahu dimana dia. Kyuhyun selalu berusaha untuk menghangatkan perasaan Sungmin yang dulu dingin .

“Kenapa keluar ?” Tanya Kyuhyun tiba-tiba membuka suara.

“I-itu karena..”

“Karena apa?” Tanya Kyuhyun lagi masih tetap dalam keadaan dia mengendarai motornya dengan satu tangan menggenggam tangan Sungmin yang memeluk pinggangnya.

Sungmin menggigit bibir bawahnya,”Aku bosan Kyu , sendirian di apartement. Tidak ada teman.” Sahutnya kemudian.

Sungmin menundukan kepalanya , berharap semoga apa yang baru saja dia katakan tidak akan menimbulkan perkara baru untuk bisa menjadi alasan kemarahan Kyuhyun yang baru.

“Mian yah , Minnie..” Ucap Kyuhyun tiba-tiba sembari mengelus telapak tangan Sungmin.

Sungmin mengangkat kepalanya, “Untuk apa?” Tanyanya pada Kyuhyun.

“Semuanya..”

Sungmin diam tak menjawab.

“Karena keegoisanku , kau hanya sendiri, kau hanya punya satu teman, sampai-sampai kau merasa bosan dan kesepian.”

“Tidak , Kyu ., aku memang bosan , tapi aku tidak kesepian kok.” Sahut Sungmin memotong omongan Kyuhyun. “Lagipula …” Sungmin memberikan sedikit jeda pada perkataannya. “Aku menyukai keegoisanmu , karena dengan begitu , bukankah berarti kau sangat memperhatikanku dan begitu menyanyangiku?” Lanjut Sungmin.

“Kau juga pasti melarangku main kesana-sini karena tidak ingin aku kenapa-napa kan?” Sungmin kembali berbicara.

Tanpa Kyuhyun sadar , Sungmin melihat senyuman kecilnya dari kaca spion , “Aku senang kau mengerti, Minnie..” Ucap Kyuhyun.

Sungmin mengembangkan senyumnya.

‘Tapi , Kyu , aku masih tidak mengerti kenapa kau tidak mau mengakuiku sebagai kekasihmu didepan teman-temanmu..’ Ucap Sungmin dalam hatinya.

***
“Tik!”

“Tik!”

“Tik!”

Suara hujan yang memukul bagian dibawahnya mulai terdengar, gerimis kecil yang semakin lama semakin berubah menjadi deras. Membuat seorang wanita paruh baya berpakaian eksekutif memutuskan untuk berteduh didepan kedai kecil yang tampak hangat.

Tadinya dia berniat masuk kedalam. Namun melihat didalam kedai tersebut tidak ada satupun pengunjung yang datang. Dia akhirnya memutuskan untuk tetap berada diluar untuk berteduh sementara. Diliriknya sekilas jam tangan berwarna emas putih pemberian mendiang orang terkasihnya.

“Gawat! Ini sudah jam 6!” Serunya kemudian.

Dia mencoba melihat kearah langit yang berwarna kelabu. Sepertinya hujan masih akan lama untuk berhenti.

“Cklek!”

Wanita tersebut menoleh kebelakang ketika mendengar suara kenop pintu dibuka.

Seorang pria paruh baya keluar dengan celemek masih menempel ditubuhnya. “Nona, diluar hawanya sangat dingin, sebaiknya kau masuk saja untuk menghangatkan diri. kau bisa terkena hipotermia bila diluar terus.” Ujarnya pada wanita itu.

“Wanita itu mengelus lengannya yang sudah basah karena kehujanan sebelumnya, “Apa tidak merepotkan? Aku tidak melihat ada pengunjuk didalam. Bukankah sudah tutup?” Tanya wanita itu kemudian.

“Iya memang sudah tutup. Tapi mana tega aku membiarkan orang kedinginan didepan kedaiku seperti ini. Sungguh orang yang melihatmu berdiri disini pun pasti akan berfikiran kalau aku adalah seorang Pak tua yang tidak punya rasa perikemanusiaan.” ucap Pria tersebut dengan nada sedikit bergurau.

Wanita paruh baya itu tersenyum kecil , “Baiklah kalau tidak merepotkan, sebelumnya terimakasih tuan.” Ucap Wanita itu.

“Jangan Sungkan. Ayo masuk.” Pria itu mengajak wanita tadi kedalam kedai kemudian mempersilahkannya duduk , kemudian dia langsung menyalakan penghangat ruangan dan setelah itu menuju dapur.

Tak lama dia keluar dengan secangkir minuman yang asapnya mengepul diatasnya. Masih panas pasti minuman itu.

“Ini,” Kata pria tersebut sembari memberikan secangkir teh jahe hangat. “Ini bisa menghangatkan tubuh anda.” Ucapnya kemudian.

“Terima kasih….”

“Kangin ,”

“Ne , terima kasih Tuan Kangin.” Ucap wanita itu.

“Tidak usah pakai tuan , terkesan formal. Nona?”

“Leeteuk! Dan tidak perlu pakai Nona juga, aku bukan seorang nona lagi, lagipula sepertinya kita semuran ya Kangin –sshi..” Ucap Leeteuk sembari tersipu malu dengan cangkir minuman itu berada dalam genggamannya.

“Ah , iya ..” Sahut Kangin sekenanya.

Tak terasa , waktu begitu cepat berlalu tatkala ketika menghabiskannya tidak dengan kesendirian. Bahkan waktu yang panjang pun terasa singkat karenanya.

Jam sudah menunjukan pukul 9 ketika Leeteuk merasa hujan diluar sudah berhenti. Dia melirik jamnya.

Kenapa waktu tiba-tiba begitu cepat? Dan kenapa hujan malah berhenti disaat yang tidak tepat. Hati Leeteuk tanpa sadar menggumamkan kalimat barusan.

Namun dia tersentak ketika teringat akan anak gadisnya yang berada dirumah.

“Gawat!” Pekiknya tiba-tiba membuat Kangin ikutan panik.

“Ada apa Leeteuk-sshi..?” Tanya Kangin.

“Aniyo , aku lupa kalau anakku pasti sedang menunggu kepulanganku dirumah. Kangin –sshi aku pamit dulu ya. Oh iya berapa yang harus kubayar untuk perjamuan ini?” Tanya Leeteuk

“Ah , tidak usah Leeteuk-sshi. Kau kan kekedaiku karena ketidaksengajaan ingin berteduh. Dan lagipula aku yang mengajakmu masuk kesini. Jadi tidak perlu dibayar.”

“Aih , aku jadi tidak enak. Tapi terimakasih ya Kangin-sshi. Maaf aku harus buru-buru. Anakku pasti sudah menunggu dirumah.” Sahut Leeteuk.

“Ne Leeteuk-sshi.” Sahut Kangin membalas.

Setelah berpamitan Leeteuk langsung buru-buru keluar dari kedai tersebut. Kangin menatap punggung perempuan yang baru saja pergi itu.

“Anak? Jadi dia punya keluarga ya..” Desah kangin dengan nafas berat.

***

TBC

Koment ! Koment!